Outcome vs Problem Frame

framing outcome frame

Outcome vs Problem Frame

 

OK.. kita lanjut dulu deh..

Frame kedua yang sering digunakan dalam NLP adalah Outcome vs Problem Frame..

Fitrahnya manusia.. kala menemui sebuah situasi yang tak disenangi.. akan fokus pada situasi tersebut..

Kunci mobil hilang, misalnya.. ini terjadi pada saya minggu lalu.. mana kuncinya sekalian bersama STNK.. jadilah fokus pada masalah.. muncul penyesalan.. berlarut2..

Begitu ingat Outcome Frame.. langsung tanya ke diri: Atas situasi ini.. apa yang selanjutnya saya inginkan terjadi?

Ya tentu yang paling penting adalah mobil bisa saya kendarai pulang. Kalau gitu.. apa yang perlu dilakukan? Ya pulang pakai GoJek, ambil kunci, balik lagi ke kantor, lalu kendarai pulang.

Begitu fokus ke yang saya inginkan terjadi, emosi yang bergejolak pun mereda..

Eh.. ada lagi godaan.. “Tapi kan STNK nya ilang.. repot..”

Pakai lagi Outcome Frame.. “Terus, kalau hilang, apa yang diinginkan terjadi?”

Ya punya lagi. Caranya? Ya besok diurus. Caranya? Browsing. Ikuti saran dan petunjuk. Alhamdulillah.. insya Allah Selasa nanti STNK baru sudah terbit.. dan gejolak emosi itu mereda..

Sebagai NLPers, menurut saya Outcome Frame ini dahsyat banget.. wajib kita biasakan untuk pakai tiap hari..

Kalau mahir pakai Outcome Frame.. dijamin mudah move on dari mantan.. eh.. masalah..
Oleh : Mas Teddi dalam kuliah bedah buku The Art of Enjoying Life

Frame selanjutnya ada pada artikel :

Anda ingin kursus on line cara mendapatkan income sampingan dari internet ? Join Now, DISINI

Related posts

Leave a Comment