Sesi Tanya-Jawab “Pola Berpikir ala NLP : The Map Is Not The Territory”

the map is not territory

Moderator :

Waah. Terimakasih banyak Mas Teddi.

Naah. The Map is Not The Terrritory ya.

Langsung saja pertanyaan pertama dari saya ya. Hehe

1. The Map Is Not Territory. Saya kadang merasa suka mentok. Mandeg gitu. Misal saat mengerjakan tugas atau di pekerjaan.

Nah, kayak gini kan gak bisa solve dengan teknik sound track ya.

Kalo kasus di atas apakah termasuk di presuposisi the map is not the territory? Apakah mentok ini adalah map saya?
Teddi :
Pertanyaan bagus..

Saat merasa mentok.. mari di cek beberapa hal:

1. Apa peta yang dipakai tentang tugas atau pekerjaan? Sehingga kok jadinya sering mentok?

2. Istilah mentok itu.. apa peta yang melatarbelakanginya?

3. Asumsinya mentok itu istilah kalau kita lagi cari jalan. Kalau jalan mentok.. apa yang sering kita lakukan?

Beberapa kemungkinan jawaban..

1. Mengerjakan tugas itu seperti berjalan tanpa peta yang jelas. Maka pas nemu jalan buntu ya bingung. Coba pakai GPS.. langsung kelihatan kan harus ke arah mana? Begitu juga mengerjakan tugas.. kalau terjebak dalam detil.. ya naik.. pakai GPS.. lihat gambaran besarnya

2 dan 3. Mentok.. ya seperti jalan. Kalau mentok? Balik lagi. Telusuri rute sebelumnya.. lalu cari arah lain.. atau panjat jika ia dinding.. atau jebol pakai buldozer..

Bebas.. la wong pikiran2 kita sendiri.. kan cuma…… Peta..

 
Ok.. kita lanjut ya..

12 tahun saya belajar NLP.. sering presuposisi satu ini dibahas seadanya.. padahal ia dasar dari semuanya.. hampir2.. cukup dengan ini saja semua hal terjelaskan dg baik..

Coba deh.. sebutkan saja 1 kondisi yang ingin kita ubah.. lalu cek peta apa yang kita pakai terhadap hal itu..

Dalam NLP.. kita belajar model namanya submodality.. salah satu teknik dasar nya adalah submodality editing..

Nah.. beberapa rekan kadang suka khawatir.. bagaimana kalau bayangan dalam pikiran saya tidak jelas? Tidak detil?

Ya ndak masalah.. lawong apapun itu.. namanya cuma peta.. seperti lukisan.. ada yg model detil.. ada yg abstrak.. toh masing2 harganya bisa mahal.. hehe

Baik.. kita lanjut ya

Bagian terakhir dari bahasan kali ini.. saya ingin simpulkan beberapa hal..

Setidaknya ada 3 manfaat besar meyakini bahwa peta bukan wilayah..

Dalam kehidupan kita.. ada 3 bagian besar.. masa lalu.. masa kini.. masa depan..

Ketiganya bisa jadi penghambat.. juga pendorong..

Masa lalu..
Maka cermati.. apa saja peta yang kita gunakan tentang masa lalu? Mana yang manfaat.. mana yang mesti diupdate?

Masa Depan..
Cermati juga peta kita akan masa depan.. seberapa baik sudah kita desain? Seberapa detil ia kita lengkapi? Pada tanggal 19 Juni 2036.. misalnya.. kita sedang apa?

Karena masa depan kita tak pernah diberitahukan sejak lahir.. maka kita lah yang harus berikhtiar mendesainnya.. melukisnya.. sebab jika tidak.. orang lain yang akan melukiskannya.. meminjam Jack Welch.. “Create your own destiny, or someone else will.”

Masa Kini..
Lalu masa kini..

Satu2nya masa yang benar2 kita miliki..

Sebab yang lalu telah lewat.. meski bisa jadi pelajaran.. yang nanti belum tentu terjadi.. meski bisa kita rancang..

Tapi pada masa kini orang sering lupa.. ia dianggap angin lalu saja.. maka dikerjakan seadanya.. tidak disungguhi.. tidak dinikmati..

Maka judul buku saya buat The Art of Enjoying Life krn ini.. NLP itu.. tidak bisa mengubah masa lalu.. tidak juga bisa menjamin masa depan.. tapi saat praktikkan.. bisa membuat kita menyungguhi.. menikmati masa kini..”

 

Oleh : Teddi Prasetya Yuliawan

Anda ingin kursus on line cara mendapatkan income sampingan dari internet ? Join Now, DISINI

Related posts

Leave a Comment