Pola Berpikir ala NLP : The Map Is Not The Territory

the map is not territory

Assalamualaikum sahabat PMC.. Selamat Pagi..

Masih dalam kelas bedah buku The Art of Enjoying Life oleh Mas Teddi Prasetya Yuliawan.

Kali ini membedah salah satu pola berpikir dalam NLP. Langsung aja yuk..

 

“Ok.. kali ini saya akan membedah seperangkat pola berpikir yang digunakan dalam NLP. Namanya NLP Presuppositions. Kebetulan sudah lama ga bahas tema ini secara khusus. Di banyak kelas ia sering hanya saya selipkan saja di antara bahasan teknik.

Secara istilah, presuposisi adalah underlying assumption, asumsi yang ada di balik sesuatu, yang tidak dipertanyakan lagi, karena sudah dianggap sebagaimana adanya.
Contoh :

Mengapa kita makan pakai tangan tertentu?

Bagaimana mulainya? Biasanya jarang dipertanyakan. Tentu ada penjelasan, tapi jarang dibahas.

Saat saya berkata, “Bambang sedang makan bakso,” entah mengapa sebagian besar orang akan membayangkan seorang laki-laki.. duduk.. memegang mangkok di tangan kiri.. sendok di tangan kanan.. sedang memakan makanan berkuah berisi daging bulat2..

Kalau saya mau ajak ganti jadi perempuan.. cukup saya ganti jadi “Siti sedang makan bakso”.. seketika gambarannua berubah.. betul apa betul?

Ini krn nama Bambang.. sudah disepakati secara budaya sebagai lelaki.. sedang Siti sebagai perempuan.. tidak dipertanyakan lg.. dianggap begitu adanya..

Nah.. presuposisi itu seperti itu.. maka Presuposisi NLP.. berarti asumsi dasar yang jadi landasan model dan teknik dalam NLP.. memahaminya akan membuat model dan teknik bisa dijalankan dengan baik.. tidak memahaminya.. lalu mengotak atik.. bisa misleading

Ada banyak presuposisi NLP.. yang paling populer adalah…

Jreng.. jreng.. jreng..
“The map is NOT the territory.”

Dan.. ini bukan berasal dari para pendiri NLP.. cuma diadopsi krn memang sejalan

Adalah Alfred Korzybski yang konon mempelopori penggunaannya..

Bisa dibilang.. pemahaman akan perbedaan antara peta dan wilayah inilah kunci pembuka segala fenomena dalam diri manusia..

Mengapa bisa marah.. cinta.. benci.. senang.. sedih.. kecewa.. bangga.. dst.. karena ada perbedaan antara peta dan wilayah

Antara persepsi.. pikiran.. dan kenyataan..

Contoh.. saya mengeluarkan uang 100 ribu rupiah..

Apa kenyataannya?

Ada uang 100 ribu.. warna merah..

That’s it..

Begitu dipasang sebuah persepsi.. peta.. misalnya..

“Ah.. cuma seratus ribu aja bangga bener!”

Seketika muncul rasa sombong..

Namun jika diganti dengan persepsi lain.. misalnya..

“Alhamdulillah.. bisa buat sahur dan buka puasa 5 hari tuh”

Tiba2 rasa syukur yang hadir..

Maka the map is not the territory.. adalah tema sentral dalam NLP..

Mengapa ada teknik sound track? Ya krn semua itu hanya peta.. persepsi.. ubah petanya.. berubah rasanya..

Mengapa ada Meta Model dalam NLP?

Karena apa yang orang katakan adalah pengejawantahan akan peta yang digunakan.. dan itu tak mewakili kenyataan yang dialaminya.. maka kita perlu menggalinya agar peta yang dikatakan setidaknya mendekati wilayah aslinya..

Mengapa ada teknik reframing?

Sebab persepsi.. peta kita.. bergantung pada bingkai makna yang kita pasang.. apapun kejadiannya.. dipasangi bingkai yang berbeda.. akan melahirkan makna yang berbeda..
“Bisa jadi sesuatu dianggap baik.. padahal itu buruk.. bisa jadi sesuatu dianggap buruk.. padahal itu baik..”

Sebab peta bukan wilayah.. persepsi bukan realita..

Maka pada semua masalah yang kita miliki.. tengoklah peta yang sedang dipakai.. mungkin ia sudah jadul.. mungkin ia salah kota.. jalan sudirman di jakarta ada di tengah kota.. di bandung justru di pinggiran..

Jadilah.. Manajemen Diri dalam NLP adalah Manajemen Peta.. Manajemen Persepsi..

Apapun.. literally.. apapun kondisi kita.. itu hanya peta.. bermanfaat? Pakai.. tidak manfaat? Sadari.. cermati.. update.. ganti..

Meyakini ini akan menjadikan semua model dan teknik dalam NLP bisa kita jalankan dengan baik..

Meragukannya.. hanya akan menjadikan model dan teknik yang ada tidak bermakna..

Ok.. sampai sini dulu.. pertanyaan?”

 

Berlanjut ke : Sesi Tanya-Jawab “Pola Berpikir ala NLP : The Map Is Not The Territory”

 

 

Anda ingin kursus on line cara mendapatkan income sampingan dari internet ? Join Now, DISINI

Related posts

Leave a Comment