Sesi Tanya-Jawab ”NLP untuk Manajemen Diri 2 (Menjadi “Sutradara” Bagi Pikiran Kita)”

NLP

Assalamualaikum sahabat PMC.. Dalam setiap perkuliahan tentu ada sesi-tanya jawab yang membuat pemahaman kita semakin tajam.

Saat ini saya akan share untuk Sesi tanya-jawab pada Kuliah Whatsapp Bedah Buku The Art of Enjoying Life bersama Mas Teddi Prasetya Yuliawan.

Ini ialah Sesi Tanya-Jawab dari kuliah sebelumnya yaitu NLP untuk Manajemen Diri 2 (Menjadi “Sutradara” Bagi Pikiran Kita).

Berikut ulasannya :

 

Moderator :

Waaah. Walaupun udah bolak balik ikut NLP Talks,  saya msh dapet pemahaman baru lagi. Self management dimulai dari self awareness! Sudah ada dua pertanyaan nih Mas Teddi. Saya mulai dari pertanyaan :

1. Bagaimana mengendalikan emosi yg naik turun dlm mengerjakan suatu hal atau sekedar untuk mengontrol emosi lbh baik?

 

Teddi :

Emosi itu kan perasaan.. apa perasaan yang ingin dikendalikan?

Sadari..

Lalu.. sadari pula.. apa pikiran yang memicunya? Apa film yang sedang diputar?

Setelah itu.. inginnya emosi yang muncul apa sebagai pengganti?

Lalu.. pikiran apa yang cocok untuk memicunya? Film apa yang kalau diputar.. gambarnya.. suaranya.. sensasi rasanya.. akan menghadirkan emosi yang baru?
Contoh..:

Saya suka sebel kalau melayani pelanggan yang cerewet..

Apa perasaannya? Sebel.

Apa pikiran yang memicunya? Wajahnya yang merah.. ekspresinya yang tidak enak dilihat..

Apa emosi pengganti? Tenang. Sabar.

Apa pikiran yang bisa memicunya? Ooo.. saya memutar film tentang si pelanggan yang mungkin sudah melalui banyak rintangan untuk sampai ke sini.. dia sendiri banyak pikiran.. saya sendiri kan memang ada untuk membantunya.. hidup saya ada untuk ini..

 

Moderator :

Jadi. Awali dengan sadari perasaan dan sadari pikiran (dalam bentuk Visual Audio Kinestetik) ya.
Nah. Pertanyaan kedua ini, bisa jadi contoh berikutnya yaa

2. Bagaimana supaya saya bisa bangun pagi setiap hari? (Akibatnya sering subuh kesiangan)

 

Teddi :

Ok.. nah.. kalau ini menurut pengalaman kami ada 2 perilaku yang perlu dibentuk..

1. Perilaku sebelum tidur
2. Perilaku saat bangun

Perilaku sebelum tidur.. apakah sudah tidur awal sehingga lebih mudah bangun pagi? Karena kalau tidur larut tentu tubuh lelah dan sulit bangun pagi..

Bagaimana bisa tidur awal?

– Tentukan jam tidur maksimal.
– Apa perasaan yang akan memicu mau tidur awal?
– Apa pikiran yang perlu dimunculkan agar perasaan tersebut muncul?
Perilaku saat bangun.. apa yang selama ini dipikirkan saat bangun? Apakah pikiran tsb sudah memotivasi untuk segera bangun? Jika belum.. pikiran apa yang perlu dimunculkan?

Misal.. saya dulu berpikir.. kalau saya tidak bisa disiplin bangun sebelum subuh sehingga shalat subuh jamaah di masjid.. maka masa depan saya akan suram.. la gimana mau bahagia? Mengendalikan diri soal bangun saja sulit..

Memang perlu waktu untuk berlatih.. tp dg kesungguhan.. lama2 pikiran dan perasaan kita akan terdidik..

 

Moderator :

Ini bangun pagi kayaknya jadi problem byk orang. Hehehe

 

Teddi :

Hehe.. bener.. dan biasanya poin no 1 tentang perilaku sebelum tidur itu penyebab utamanya

Tidur setelah jam 22 meningkatkan kemungkinan kesiangan 😄
Moderator :

Nah. Jadi ada tambahan dari pertanyaan tsb dr org berda,

2. Jika kondisi tidak memungkinkan tidur lebih awal? Semisal memang begadang utk menyelesaikan pekerjaan pada perilaku sebelum tidur tsb.

 

Teddi:

Nah.. ini menarik.. Silakan dicermati.. disadari.. seberapa penting bangun pagi.. sebelum subuh.. ibadah tepat waktu?

Seberapa penting itu bagi diri?

Benarkah sudah dianggap penting? Benar2 penting?

Apa saja film yang diputar? Filmnya bikin semangat nggak untuk bangun pagi?
Yang kami temui.. ada yang masih menganggap bangun dan ibadah tepat waktu itu biasa2 saja.. maka mudah saja dikalahkan ibadah lain..
Ini sharing sedikit.. kejadian thn 2008

Saya sedang meeting bersama direksi.. hampir masuk waktu ashar..

Seorang sahabat kantor sms saya: bro.. yuk ashar..

Saya jawab: wah.. bentar.. lagi meeting sama bos gede

Dia balas: Bos yang lebih gede udah nungguin..

Saya langsung speechless.. iya ya.. kenapa selama ini ga pernah mikir hal itu? Kenapa ga pernah memutar film bahwa sebenarnya ada yang lebih besar untuk saya takuti?
Moderator :

#jleb ini

Seberapa penting bangun pagi dan sholat subuh tepat waktu bagi saya? Ada yg nambahin lg subuhan nih. 😁

2. Jika ada agama yg meyakini bahwa saat seseorang sulit bangun subuh bahwa ada setan/ iblis yg memang membuat 3 ikatan pd orang tersebut, dimana masing” ikatan akan lepas ketika orang tersebut bangun, mengambil wudhu dan sholat. Pertanyaannya dimana posisi/ tugas “iblis/ setan” itu dlm mempengaruhi manusia? Apakah di “filter” nya saat menentukan persepsi ?

 

Teddi :

Jawaban saya: wallahua’lam.. saya bukan ahli.. dan itu bukan bahasan NLP.. silakeun ditanyakan pd ahlinya.. hehe

Kuatir salah saya..

okee Lanjut pertanyaan berikutnya ya?

 


Moderator :

3. Jikaingin mengendalikan perilaku adalah dimulai dr mengenali kondisi atau perasaan, tapi perasaan tersebut ambigu (campur aduk)

Misal, sedang sakit. Satu pikiran merasa ini ujian, ingin semangat sembuh. Di sisi lain merasa sakit tsb adalah tanda sayang Tuhan.

Ok.. lalu.. perilaku yg ingin diubah apa?

Perilaku yg ingin diubah adalah, bagaimana menyikapi sakit tsb?

Pikiran 1 : Terus mencari pengobatan

Pikiran 2 : pasrah bahwa sakit akan sembuh bila Tuhan telah Memperkenankan waktu utk sembuh, jd menunggu

Seperti itu kira2 menurut beliau yg dimaksud ambigu/campur aduk
Teddi :

Hehe.. perilaku ya bukan sikap

Perilaku itu tindakan.. tindakannya apa yg diinginkan? Berobat.. atau menikmati saja..

 

 

Moderator :

Hoalah. Beda ya. Terus kalo sikap itu apa?

Mungkin bisa dijelaskan Mas Teddi beda perilaku dan sikap?

 

 

Teddi :

Kalau bahasa psikologi.. sikap itu penilaian setuju atau tidak setuju.. jd ya masih urusan pikiran dan perasaan..

Kalau perilaku ya tindakan yg bisa dilihat..
Moderator :

Waah. Oke. Baru lagi. Hehe
Lanjut ke pertanyaan berikutnya dulu ya sptnya. Sambil penanya merenungkan perilaku yg diinginkan tsb.

4. Kalau gambaran yg terbentuk cenderung Hitam putih, gimana upaya mengubahnya menjadi “full color”?

 

 

Teddi :

Hehe.. secara ini pikiran sendiri.. ya tinggal diganti sesukanya to?

Kalau dibikin film ya.. misalnya pergi ke toko terus beli tv baru.. hehe

 

 

Moderator :

Hoiya. Suka-suka aja yaa. Kalo saya beli home theater kayaknya. Hehehe

Tinggal 4 menit lagi ya

Lanjut pertanyaan berikutnya

5. Saya rutin membuat resolusi. Tapi di akhir tahun sering sedih karena banyak yg tidak tercapai. Bagaimana cara menolong diri sendiri sembuh dari penyakit penunda, agar segera bertindak?

 

 

Teddi :
Apa enaknya menunda? Silakan disadari..

Kalau sudah rutin bikin.. dan rutin juga ditunda.. berarti menunda itu enak.. makanya dilakukan terus

Silakan diolah satu.. apa perilaku yg ingin dijalankan.. lalu disadari perasaannya.. seperti penjelasan tadi

Tentu.. teknik yg kita bahas ini tidak mungkin menyelesaikan semua masalah.. krn ini baru basic..

Tp ide dasar dari semua teknik NLP ada di sana

 

Moderator :
Jleb lagi ini. Berarti menunda itu enak kalo dilakukan terus.

 

Teddi :
Ya memang.. krn menunda jg ada manfaatnya..

Misal.. menunda berbuat jahat.. kalau terus2an kan akhirnya ga jadi

Menunda selingkuh.. terus2an akhirnya ga jd

Moderator :

hahaha. Ini dua mata pisau lagi ya.

Okee. Pertanyaan terakhir yaa Mas Teddi. Kita sampai di pukul 22:15

Pas bgt nih pertanyaan penutup

6. Jika kita punya banyak kebiasaan yang ingin dirubah apakah  fokus merubah pada satu kebiasaan dulu hingga terbentuk atau bisa banyak sekaligus?

 

Teddi :

Ada nasihat bagus dr Pak Stephen R. Covey.. penulis 7 Habits..

The secrets of the many is the one.

Untuk awal.. coba ubah 1 kebiasaan yg amat krusial.. usahakan dg sungguh2..

Nanti biasanya kebiasaan lain akan ngikut.. krn dalam NLP jg dibahas kalau manusia itu sistem.. jd perubahan pd satu hal akan pengaruhi yg lain..

 

 

 

Anda ingin kursus on line cara mendapatkan income sampingan dari internet ? Join Now, DISINI

Related posts

Leave a Comment